HOMESTEY DI KOTA KINABALU, TAIPING & BUKIT MERAH (SERENDAH RM99*) HUBUNGI: 013-4898247 (SAIFUDDIN)

HOMESTEY DI KOTA KINABALU, TAIPING & BUKIT MERAH (SERENDAH RM99*) HUBUNGI: 013-4898247 (SAIFUDDIN)

Wednesday, March 20, 2013

Perang Pandasan: Perjuangan Yang Belum Selesai

Sumber: http://raudhatuljannah-mujahidah.blogspot.com/

Sejarah Ringkas

Pandasan merupakan sebuah perkampungan terpinggir di utara daerah Kota Belud Sabah. Satu ketika dahulu di bumi Pandasan ini masyarakatnya begitu teguh berpegang pada ajaran dan undang undang Islam. Pernah terjadi seorang pemuda berbangsa Samah beragama Islam telah dikenakan hukuman sebat kerana kesalahan berzina. Pasangannya adalah seorang gadis berbangsa Dusun bukan Islam. Gadis tersebut juga dikenakan hukuman mengikut hukum adat suku kaum Dusun kerana undang undang Islam tidak melibatkan mereka yang bukan beragama Islam.

Peristiwa Pandasan atau lebih dikenali penduduk tempatan sebagai Perang Pandasan telah berlaku pada 26 April 1915 bersamaan dengan 12 Jamadilakhir 1333(H). Beberapa hari selepas tewasnya Pahlawan Antanum di Rundum.Pada tarikh ini,Sharif Ali atau lebih dikenali sebagai Embo Ali juga Sabil Ali bersama sama dengan pengikut-pengikutnya yang terdiri dari suku kaum Samah, Dusun dan Irranun telah terkorban.Sharif Ali merupakan adik kepada Datu Paduka Mat Salleh, pahlawan terbilang Sabah. Embo Ali yang juga seorang ulama ahlul bait dan pahlawan bangsa menentang British kerana tidak bersetuju dengan sistem cukai yang dikenakan oleh British North Borneo Company (BNBC).

BNBC yang pada mulanya datang sebagai pedagang dan penyewa akhirnya meminta cukai daripada tuan tanah.Nampak sangat sikap penipu bangsa beruk British ini. Penentangan Embo Ali juga adalah disebabkan rasa tidak puas hati dengan perangai beruk-beruk British yang cuba mengambilalih pemerintahan dan ini menjadi kenyataan setelah tanah Sabah diserahkan kompeni kepada Kerajaan British secara tidak sah pada tahun 1946. Pandai sangat British ini mengambil kesempatan. Bersama sama dengan orang tempatan lawan Jepun supaya mereka dianggap berjuang membebaskan bumi Sabah. Padahal merekalah yang membunuh dan menghapuskan kuasa pembesar pembesar sebelum itu.

Berbalik kepada peristiwa perang Pandasan, upacara “Betitik” selama 3 hari 3 malam juga disebut masyarakat Irranun sebagai "Peghkalilang" telah diadakan. Irama “Tigad-tigad” yang membawa maksud tetak dalam bahasa Samah mengiringi hari hari terakhir para pejuang. Kiranya macam dalam cerita kungfu la, sebelum menghadapi peperangan, gendang perang di palu terlebih dahulu bertujuan untuk menaikkan semangat para pejuang. Ketibaan pasukan polis British dinanti dengan zikir dan wirid memuji keagungan Allah s.w.t. Barisan pejuang menanti kedatangan mereka dengan berpakaian serba putih setelah mereka berkeputusan untuk mempertahankan kedaulatan hingga ke titisan darah yang terakhir walau hanya dengan bersenjatakan gayang(pedang), bujak(lembing), pidah(parang) dan senjata tradisional yang lain.

Pasukan polis British mula melakukan serangan, dentuman bunyi meriam dan senapang berselang seli dengan jerit tempik laungan “Allahuakbar” membingitkan suasana perang Pandasan, yang kini merupakan tapak Tamu Pandasan. Tembakan meriam dan senapang pasukan polis British tidak sedikit pun mencederakan Embo Ali dan pengikut pengikutnya.Ternyata kehebatan “Ilmu Petunang” berjaya membuatkan senjata anggota polis British tidak berfungsi dan membuatkan mereka saling tembak menembak sesama sendiri.Tembakan yang dilepaskan juga tidak mengenai sasaran. Kesannya masih boleh dilihat pada pokok2 besar sehingga ke hari ini.



Kota Belud terkenal dengan penunggang kuda yang handal

Melihat kepada keadaan tersebut, lahirlah watak seorang talibarut yang bernama Arshad. Arshad merupakan salah seorang dari pengikut Embo Ali yang telah diperturunkan ilmu kepahlawanan. Arshad yang telah dirasuk syaitan mula membayangkan imbuhan yang akan diperolehinya setelah mengkhianati rakan seperjuangan dan gurunya sendiri. Tidak seperti Jebat yang derhaka kerana menuntut Keadilan, Arshad menderhaka kerana kuasa dan kekayaan. Arshad memilih untuk hidup mulia, Embo Ali memilih untuk mati syahid. Arshad mengetahui kelemahan Embo Ali lalu bertindak meminjam bujak (lembing) kepunyaan gurunya itu. Sebagai salah seorang anak murid yang paling dipercayai dan antara yang terhandal berbanding yang lain, Embo Ali tidak menyangka anak murid kesayangannya yang seorang ini sebenarnya takut mati dan terlebih dahulu telah berpakat dengan pihak British. Setelah mendapat bujak kepunyaan gurunya itu dengan laungan “sumbang/setumbang noh kiti guru!!!’’ yang bermaksud “berlawanlah kita wahai tok guruku”, Arshad membujak Embo Ali dalam keadaan beliau tidak bersedia. Antara dialog yang dirakamkan dalam ingatan mereka yang tidak terbunuh dan menyaksikan babak tersebut adalah berbunyi seperti ini yang telah saya terjemahkan dalam Bahasa Melayu." Sampai hatimu Arshad. Ku pelihara kau seperti anak sendiri, ku perturunkan segala ilmu. Sebegini rupa kau membalasnya".

Ini kerana Arshad bukanlah penduduk asal Kota Belud dan sudah menjadi budaya masyarakat di Kota Belud menghormati orang luar. Budaya ini kekal sehingga ke hari ini, dimana sekiranya anda seorang perantau dan datang ke Kota Belud, mereka akan melayani anda sebaik mungkin. Apa yang ada di dapur mereka, itulah juga yang anda makan. Melainkan sudah tiada, memadailah sekadar secawan kopi dan biskut kering. Seperti yang digambarkan dalam sebuah perumpamaan bangsa Samah, "Mangan nia mangan asal jo kiti kurung kurung" yang bermaksud makan tak makan,yang penting kita berhimpun. Di saat saat akhir hayatnya, Embo Ali sempat berpesan kepada anak muridnya yang lain agar meneruskan perjuangan "Baya ni matai entorong bujak", yang membawa maksud biarlah mati dihujung lembing. Akhirnya pergilah seorang pejuang agama dan bangsa. Pemimpin berkarisma yang menjadi simbol penyatuan bangsa yang berlainan agama dan kepercayaan.

Pengikut-pengikut Embo Ali yang masih hidup cuba membunuh Arshad tetapi tidak berhasil kerana Arshad sememangnya seorang yang handal bertarung hasil didikan Embo Ali. Satu demi satu pejuang gugur dan berakhirlah perjuangan suci dibumi Pandasan. Pakaian putih dibasahi darah merah. Jenazah mereka dikebumikan dalam satu liang di sebuah permakaman besar di kampung Pandasan selayaknya untuk mereka yang mati syahid. Mayat pejuang-pejuang yang bukan beragama Islam pula dikebumikan di kampung masing-masing. Arshad diangkat sebagai wira di Kota Belud. Sebuah sekolah menengah di Kota Belud diambil bersempena dengan namanya yang telah berjasa kepada British kerana mengkhianati guru dan rakan seperjuangannya. Berbekalkan ilmu kepahlawanan dan sokongan dari pihak British, Arshad mula berlagak seperti seorang dictator. Merampas tanah dan harta penduduk tempatan disamping mengenakan cukai-cukai yang tidak munasabah. Waris dan keturunan Embo Ali dan wira-wira Pandasan dihina sebagai keturunan pemberontak. Ada diantaranya yang berhijrah meninggalkan tanah tumpah darah mereka dan meninggalkan keluarga besar mereka di Kota Belud.

Begitulah seadanya satu penceritaan ringkas. Saya menyeru anak anak muda yag berbangsa Samah, Dusun dan Irranun terutamanya yang berasal dari Kota Belud agar tidak melupakan sejarah yang cuba dipadamkan ini. Rajin-rajinlah bertanya kepada orang-orang lama. Pelangi akan pergi setelah petang menjengah malam. Bangunlah pada keesokan hari bersama sinar pagi yang menerangi seluruh alam. Sejarah akan terus menipu selagi si penipu sejarah tidak didedahkan. Sejarah itu ditulis oleh orang-orang yang menang untuk memenangkan mereka yang menang dan yang menang adalah penjajah British dan agen mereka yang memerintah kita hingga ke hari ini.  Embo Ali dan wira-wira perang Pandasan sudah hampir seratus tahun meninggalkan kita. Tapi kita yang masih hidup, hiduplah yang bertanggungjawab untuk meneruskan perjuangan mereka, kerana inilah sebenarnya perjuangan yang belum selesai. Suara keramat ini akan terus kedengaran, selagi hayat dikandung badan. BAYA NI MATAI ENTORONG BUJAK.. LAWAN TETAP LAWAN!!!


almansur/- aku mesti melawat kawasan ini nanti, In shaa Allah..

4 comments:

anak jawa johor said...

Allahuakbar

Mohon ada makhluk yang dapat membukukan sejarah ini untuk panduan rakyat Sabah dan Malaysia dimasa hadapan.

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA

PAK MUS said...

saya mengucapkan banyak terimakasih kepada KI HADAK yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama KI HADAK dan dengan senang hati beliau mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi KI semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi KI HADAK DI 085=259=457=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinya dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama KI HADAK

UNGGUN BERSIH ITU TELAH DINYALAKAN OLEH AS-SYAHID BAHARUDDIN AHMAD

UNGGUN BERSIH ITU TELAH DINYALAKAN OLEH AS-SYAHID BAHARUDDIN AHMAD